October 27, 2023

Mengenal Agile Development : Sifat, Metode, Cara Kerja

Agile Development

Agile Development merupakan sebuah pendekatan dalam pengembangan perangkat lunak yang menekankan pada kolaborasi antara tim pengembangan dan klien, adaptasi terhadap perubahan, dan pengiriman hasil kerja dalam interval waktu yang singkat, yang dikenal sebagai iterasi.

Sifat-Sifat Agile

Pendekatan Agile dalam dunia pengembangan perangkat lunak telah muncul sebagai respons terhadap tantangan yang ada dalam menciptakan solusi yang efisien dan sesuai dengan kebutuhan pengguna. Untuk mencapai tujuan ini, Agile memiliki sejumlah sifat-sifat kunci yang membedakannya dari metodologi pengembangan lainnya. Sifat-sifat ini mencakup:

  1. Responsif terhadap Perubahan
    Salah satu prinsip utama Agile adalah kemampuannya untuk merespons perubahan. Ini memungkinkan tim untuk mengakomodasi feedback dan permintaan perubahan dari klien dengan lebih cepat.
  2. Kolaboratif
    Agile menekankan pentingnya kerja sama antara tim pengembangan dan pemangku kepentingan, sehingga solusi yang dihasilkan benar-benar memenuhi kebutuhan pengguna.
  3. Iteratif
    Proyek dibagi menjadi siklus atau iterasi. Setiap iterasi menghasilkan versi produk yang dapat diuji dan dikembangkan lebih lanjut.

Dalam menghadapi kompleksitas dan perubahan yang tak terhindarkan dalam pengembangan perangkat lunak, sifat-sifat Agile telah membuktikan diri sebagai pedoman yang kuat. Responsif terhadap perubahan, kolaboratif, dan iteratif adalah pilar-pilar yang telah memberikan fondasi kokoh untuk kesuksesan proyek-proyek Agile. 

Dengan berfokus pada kebutuhan pengguna, kerja sama yang erat, dan pendekatan pengembangan yang bertahap, Agile memberikan sebuah metode yang adaptif dan efisien dalam menciptakan solusi yang tepat dan responsif terhadap perubahan. 

Metodologi Agile

Metodologi Agile merujuk pada sekumpulan prinsip dan praktik yang digunakan dalam pengembangan perangkat lunak untuk meningkatkan efisiensi, fleksibilitas, dan kolaborasi antara tim dan klien. Agile bukanlah metode tunggal, melainkan sebuah filosofi yang mencakup berbagai metode dan kerangka kerja. Berikut beberapa dari metodologi Agile yang paling populer:

1. Scrum

Scrum adalah kerangka kerja yang membagi proyek menjadi siklus yang disebut "sprint", biasanya berdurasi 2-4 minggu. Setiap sprint dimulai dengan perencanaan dan diakhiri dengan review.

  • Peran Utama: Product Owner, Scrum Master, dan Tim Pengembangan.
  • Instrumen: Backlog Produk, Papan Scrum, dan Daily Stand-up Meeting

2. Kanban

Kanban adalah metode yang menekankan pada visualisasi aliran pekerjaan. Tugas-tugas diwakili oleh kartu yang dipindahkan melalui kolom pada papan Kanban sesuai dengan statusnya.

  • Prinsip Utama: Membatasi jumlah pekerjaan dalam proses, Memvisualisasikan pekerjaan, dan mengatur aliran.
  • Instrumen: Papan Kanban dengan kolom seperti "To Do", "In Progress", dan "Done".

3. Extreme Programming (XP)

Extreme Programming (XP) adalah sebuah metodologi yang menekankan tingkat kualitas kode yang tinggi dan kemampuan responsif terhadap perubahan. Beberapa praktik utamanya mencakup pengembangan berpasangan, integrasi berkelanjutan, serta penerimaan umpan balik pelanggan secara berkala.

  • Prinsip Utama: Kecemerlangan teknis, feedback, dan kontinuitas.
  • Instrumen: Pengujian otomatis, pengembangan berpasangan, dan review kode.

4. Lean Software Development

Terinspirasi dari Lean Manufacturing, pendekatan ini menekankan pada penghilangan pemborosan dalam proses pengembangan.

  • Prinsip Utama: Eliminasi pemborosan, membangun kualitas, dan menciptakan pengetahuan.
  • Instrumen: Value Stream Mapping dan Continuous Improvement.

5. Feature-Driven Development (FDD)

FDD adalah pendekatan yang berorientasi pada fitur. Proyek dibagi menjadi fitur-fitur yang dapat dikembangkan dalam waktu singkat.

  • Prinsip Utama: Desain yang terstruktur, status pelaporan, dan kualitas kode.
  • Instrumen: Daftar fitur, model domain, dan tim pengembangan berdasarkan fitur.

Metodologi Agile telah menjadi pendorong utama di balik sukses banyak proyek perangkat lunak modern.  Dengan bantuan alat dan prinsip-prinsip ini, Agile telah mengubah cara membangun sebuah perangkat lunak, menjadikannya lebih responsif, efisien, dan berkualitas tinggi. 

Seiring kita terus bergerak maju, metodologi Agile akan terus memimpin jalan dalam dunia inovasi teknologi, membantu kita menciptakan solusi-solusi yang relevan dan bermakna bagi dunia yang terus berkembang.

Bagaimana Cara Kerja Agile?

Agile Development

Pendekatan Agile biasanya melibatkan tim yang terdiri dari anggota dengan berbagai keahlian yang bekerja bersama dalam iterasi. Mari kita bahas langkah demi langkah bagaimana Agile bekerja:

  1. Pembentukan Tim
    Tim Agile biasanya terdiri dari anggota dengan berbagai keahlian, termasuk perancang, pengembang, pengujian, dan kadang-kadang klien atau pemangku kepentingan. Tujuannya adalah agar setiap anggota tim dapat memberikan masukan dari perspektifnya masing-masing.
  2. Definisi Backlog Produk
    Backlog produk adalah daftar fitur, perbaikan, atau pekerjaan lain yang perlu dilakukan. Ini adalah daftar prioritas yang akan dikerjakan tim.
  3. Perencanaan Iterasi
    Dikenal juga sebagai Sprint Planning dalam Scrum. Tim memilih sejumlah pekerjaan dari backlog produk yang mereka rasa dapat diselesaikan dalam satu iterasi (biasanya berlangsung 2-4 minggu).
  4. Pengerjaan Tugas dalam Iterasi
    Selama iterasi, tim bekerja untuk menyelesaikan pekerjaan yang telah mereka pilih. Mereka bertemu setiap hari dalam apa yang disebut "Daily Stand-up" atau "Daily Scrum" untuk memberikan pembaruan tentang apa yang telah mereka kerjakan dan apa yang akan mereka kerjakan selanjutnya.
  5. Pengujian
    Sebelum akhir iterasi, produk yang telah dikembangkan diuji untuk memastikan kualitas dan fungsionalitasnya.
  6. Review Iterasi
    Di akhir iterasi, tim mengadakan review untuk menunjukkan apa yang telah mereka kerjakan kepada pemangku kepentingan dan menerima feedback.
  7. Retrospektif
    Setelah review, tim mengadakan sesi retrospektif untuk mendiskusikan apa yang berjalan baik, apa yang bisa ditingkatkan, dan bagaimana mereka dapat melakukan perbaikan di iterasi berikutnya.
  8. Mulai Iterasi Baru
    Dengan feedback dari review sebelumnya dan pembelajaran dari retrospektif, tim memulai iterasi baru dengan lebih berpengetahuan dan bersemangat.

Dengan pendekatan Agile yang terstruktur ini, tim pengembangan memiliki kerangka kerja yang kuat untuk mencapai kesuksesan dalam menciptakan perangkat lunak yang sesuai dengan kebutuhan pengguna. Responsif terhadap perubahan dan iterasi berkala memungkinkan adaptasi yang cepat, sementara kolaborasi aktif antar anggota tim dan pemangku kepentingan memastikan kualitas dan relevansi produk. 

Dengan terus belajar dan memperbaiki proses melalui retrospektif, Agile memungkinkan pengembangan yang berkesinambungan. Ini adalah pendekatan yang membantu tim meraih efisiensi dan hasil yang memuaskan dalam proyek pengembangan perangkat lunak.

Baca Juga Artikel : React Native vs Flutter Bagus Mana Untuk Membuat Aplikasi Mobile?

Mengapa Agile Menjadi Metode Terbaik?

Pengembangan perangkat lunak telah mengalami berbagai evolusi dalam dekade terakhir. Salah satu pendekatan yang telah mendapatkan penerimaan luas dan diakui keunggulannya adalah metode Agile. Berikut beberapa alasan mengapa Agile menjadi metode terbaik dalam pengembangan perangkat lunak:

  1. Responsif Terhadap Perubahan
    Dalam dunia teknologi yang cepat berubah, kebutuhan klien dan pasar bisa berubah dalam sekejap. Agile memungkinkan tim untuk merespons perubahan tersebut dengan cepat dan efisien, sehingga produk akhir lebih relevan dan up-to-date.
  2. Memperkuat Kolaborasi
    Agile menekankan kolaborasi antara tim pengembangan dan pemangku kepentingan. Hal ini memastikan bahwa semua pihak terlibat dalam proses pengambilan keputusan, menjadikan produk yang dihasilkan lebih sesuai dengan ekspektasi dan kebutuhan pengguna.
  3. Pengiriman Berkelanjutan
    Dengan pendekatan iteratif, tim dapat mengirimkan fitur-fitur baru dalam interval waktu yang singkat. Ini tidak hanya memberikan kepuasan instan kepada klien tetapi juga memungkinkan tim untuk menerima feedback lebih cepat dan melakukan penyesuaian.
  4. Berfokus pada Prioritas
    Dengan adanya backlog produk, tim dapat memprioritaskan fitur atau tugas berdasarkan urgensi dan pentingnya. Ini memastikan bahwa sumber daya dan waktu dihabiskan untuk hal-hal yang paling penting.
  5. Menekankan Kualitas Produk
    Agile menekankan kualitas produk dengan pendekatan seperti pengujian berkelanjutan dan integrasi berkelanjutan. Dengan demikian, masalah dapat dideteksi dan diperbaiki lebih awal dalam siklus pengembangan.
  6. Transparansi Tinggi
    Klien dan pemangku kepentingan lainnya dapat melihat kemajuan proyek secara real-time. Ini memungkinkan mereka untuk memberikan masukan, menyesuaikan ekspektasi, dan membuat keputusan yang lebih tepat.
  7. Meningkatkan Kinerja Tim
    Melalui retrospektif di akhir setiap iterasi, tim dapat merefleksikan apa yang berjalan baik dan apa yang perlu ditingkatkan. Hal ini mendorong pembelajaran berkelanjutan dan perbaikan proses.
  8. Fleksibilitas dalam Perencanaan
    Meskipun Agile memiliki struktur, ia tetap memberikan fleksibilitas dalam perencanaan. Hal ini memungkinkan tim untuk menyesuaikan rencana berdasarkan perubahan kebutuhan atau kondisi pasar.
  9. Mengurangi Risiko
    Dengan iterasi yang lebih pendek dan feedback yang cepat, risiko terkait dengan pengembangan produk berkurang. Tim dapat segera menyesuaikan diri jika ada hal yang tidak sesuai atau jika ada perubahan besar dalam lingkungan proyek.
  10. Kepuasan Pelanggan yang Tinggi
    Karena keterlibatan aktif klien dan pemangku kepentingan, serta kemampuan untuk melihat dan menggunakan fitur baru dengan cepat, tingkat kepuasan pelanggan seringkali lebih tinggi dengan pendekatan Agile.

Dengan berbagai keunggulan yang telah diuraikan di atas, tidak dapat disangkal bahwa Agile telah membuktikan diri sebagai metode terbaik dalam pengembangan perangkat lunak. 

Dengan mengadopsi prinsip-prinsip Agile, tim pengembangan dapat tidak hanya menghasilkan produk yang lebih baik, tetapi juga merangsang inovasi, mengurangi risiko, dan memastikan kepuasan pelanggan yang berkelanjutan. 

Oleh karena itu, tidak mengherankan bahwa Agile tetap menjadi pilihan utama bagi banyak organisasi yang menginginkan kesuksesan dalam proyek pengembangan perangkat lunak mereka.

Kapan Metode Agile Cocok Digunakan?

Metode Agile menawarkan pendekatan yang fleksibel dan adaptif dalam pengembangan perangkat lunak. Namun, seperti semua metode, Agile memiliki situasi di mana ia paling optimal. Berikut adalah beberapa situasi di mana metode Agile cocok digunakan:

  1. Ketidakpastian Tinggi
    Ketika sebuah proyek memiliki banyak ketidakpastian, baik dari sisi kebutuhan maupun teknologi, Agile memungkinkan tim untuk beradaptasi dengan perubahan yang mungkin muncul seiring berjalannya waktu.
  2. Kebutuhan yang Berkembang
    Untuk proyek-proyek di mana kebutuhan pelanggan atau pemangku kepentingan mungkin berubah seiring berjalannya waktu, pendekatan Agile memungkinkan perubahan tersebut untuk diakomodasi tanpa mengganggu keseluruhan progres proyek.
  3. Feedback Cepat Diperlukan
    Jika klien atau pemangku kepentingan ingin melihat hasil kerja secara berkala dan memberikan feedback, metode Agile dengan iterasinya yang pendek memberikan solusi ideal.
  4. Pengembangan Produk yang Berkesinambungan
    Untuk produk yang memerlukan pengembangan berkelanjutan atau penambahan fitur secara periodik, Agile memungkinkan tim untuk terus meningkatkan dan menambah produk tanpa harus memulai dari awal.
  5. Kolaborasi Tim Intensif
    Proyek yang memerlukan komunikasi dan kolaborasi yang intens antara anggota tim, atau antara tim dan pemangku kepentingan, akan mendapat manfaat dari pendekatan Agile yang menekankan kerja sama.
  6. Risiko Proyek yang Harus Dikelola dengan Baik
    Agile memungkinkan tim untuk mengidentifikasi dan mengatasi risiko dalam tahap awal, sehingga potensi kerugian atau kegagalan bisa diminimalkan.
  7. Proyek dengan Durasi yang Tidak Pasti
    Jika durasi total proyek tidak dapat ditentukan dengan pasti di awal, Agile memungkinkan tim untuk fokus pada pencapaian tujuan jangka pendek sambil tetap bekerja menuju tujuan jangka panjang.

3 Contoh Metode Agile

Dalam dunia pengembangan perangkat lunak, ada berbagai metode Agile yang telah terbukti efektif dalam menciptakan solusi yang responsif dan berkualitas tinggi. Metode-metode ini memberikan kerangka kerja yang berbeda untuk mengatur dan mengelola proyek pengembangan. Tiga contoh metode Agile yang populer yaitu:

  1. Scrum: Seperti yang telah disebutkan, Scrum membagi proyek menjadi sprint untuk fokus pada fitur tertentu.
  2. Kanban: Menggunakan papan visual untuk melacak aliran pekerjaan.
  3. Extreme Programming (XP): Menekankan kualitas kode dan adaptasi cepat terhadap perubahan.

Metode Agile seperti Scrum, Kanban, dan Extreme Programming (XP) telah membuktikan diri sebagai pendekatan yang efektif dalam menghadapi dinamika pengembangan perangkat lunak. Masing-masing metode ini memberikan panduan yang berbeda dalam mengelola proyek, memungkinkan tim untuk lebih efisien dan responsif terhadap perubahan. 

Dalam menghadapi tantangan kompleksitas dan ketidakpastian, metode Agile ini memberikan alat yang berharga untuk menciptakan solusi yang sesuai dengan kebutuhan pengguna dan tetap berkualitas tinggi. Dengan demikian, para pengembang memiliki pilihan yang beragam untuk memenuhi tujuan proyek mereka dan menjawab perubahan dengan cepat dalam dunia pengembangan perangkat lunak yang terus berubah.

Agile menawarkan pendekatan yang lebih dinamis, kolaboratif, dan responsif dalam pengembangan perangkat lunak. Dengan berbagai keunggulan yang ditawarkannya, tidak heran jika Agile menjadi pilihan utama bagi banyak organisasi dan tim pengembangan di seluruh dunia.

SUBSCRIBE

Dapatkan Informasi Teknologi terbaru langsung ke Email Anda. Subscribe Sekarang, GRATIS!
Subscribe

Baca Juga Artikel lainnya

November 20, 2023
Top 7 Ide Project C++ Untuk Pemula

Seringkali pemula progammer merasa bingung ketika ingin membuat project pertama mereka, “project apa yang harus […]

Read More
November 18, 2023
Top 7 Ide Project Java untuk Pemula + Source Code

Java merupakan satu dari banyaknya bahasa pemrograman yang paling populer, terutama dalam pengembangan perangkat lunak. […]

Read More
November 18, 2023
Jobdesk dan Gaji Data Scientist & Data Analyst di Indonesia

Pentingnya Data Scientist dan Data Analyst  di dalam perkembangan teknologi di Indonesia tak bisa diremehkan. […]

Read More
1 2 3 4

We Are Ardata

PT. Ardata Digital Asia (Ardata Media) merupakan sebuah perusahaan yang bergerak di bidang IT dengan produknya berupa Jasa dan Produk Digital.
WA : 085741111568
SEMUA ARTIKEL
envelope
Chat Sekarang
Hi, Gunakan chat ini untuk menghubungi kami
linkedin facebook pinterest youtube rss twitter instagram facebook-blank rss-blank linkedin-blank pinterest youtube twitter instagram